Selangkah Untuk Bumi Yang Lebih Baik

VALUASI EKONOMI SUMBER AIR TAHURA NIPA-NIPA

Tahura Nipa-Nipa merupakan salah satu kawasan konservasi yang berada di dua wilayah administrasi yaitu Kota Kendari dan Kabupaten Konawe. Kawasan ini adalah daerah tangkapan utama yang berfungsi sebagai pengatur tata air (hidrologis) sehingga penting dalam menjaga kualitas dan ketersediaan air, akan tetapi fungsi ini seringkali tidak disadari dan dinilai secara layak sehingga masih terjadi pengrusakan […]

Tahura Nipa-Nipa merupakan salah satu kawasan konservasi yang berada di dua wilayah administrasi yaitu Kota Kendari dan Kabupaten Konawe. Kawasan ini adalah daerah tangkapan utama yang berfungsi sebagai pengatur tata air (hidrologis) sehingga penting dalam menjaga kualitas dan ketersediaan air, akan tetapi fungsi ini seringkali tidak disadari dan dinilai secara layak sehingga masih terjadi pengrusakan hutan baik berupa perambahan kawasan hutan menjadi kebun campuran, maupun konversi hutan berupa pemukiman pada blok lainnya (Mukaddas, 2017). Oleh karena itu perlu dilakukan pengelolaan Tahura Nipa-nipa untuk dapat mewujudkan keberlanjutan jasa ekosistem.

 

 

Berdasarkan uraian di atas, maka kajian Valuasi Ekonomi Sumber daya Air Tahura Nipa-Nipa menjadi penting guna menemukan gambaran kebijakan strategis yang harus di tempuh oleh Pemerintah Kota Kendari yang berdasarkan data (evidence based) yang terjadi di wilayah Kota Kendari guna mewujudkan pemanfaatan jasa lingkungan air berkelanjutan untuk mendukung perekonomian masyarakat Kota Kendari. Pemanfaatan yang melebihi daya dukung serta upaya konservasi menjadi kendala di masa depan terkait kelestarian sumber daya kawasan Tahura Nipa-Nipa. 

 

Sehingga, perlu dilakukan inventarisasi eksisting sumberdaya dan pengguna air serta valuasi ekonomi sumberdaya air yang dimiliki Tahura Nipa-Nipa termasuk potensi pemanfaatan jasa lingkungan lainnya yang bisa dikembangkan untuk menyokong ekonomi masyarakat Kota Kendari

WILAYAH PEMANFAAT JASA LINGKUNGAN SUMBER DAYA AIR JUMLAH  SUMBER AIR/ TARIF PER
PELANGGAN  SUNGAI PELANGGAN
(KK/Rumah)  (Nama Sungai) (Rp.)
1                   2  3 4
WILAYAH ALOLAMA      
1 KEC. MANDONGA      
a. Kel. Anggilowu               470  Kali Belanda 7.000 – 50.000/bulan
b. Kel. Alolama               270  Kali Belanda 20.000/bulan
c. Kel. Wawombalata               864  Kali Belanda
d. Kel. Labibia               305  Kali Labibia 7.000/bulan
WILAYAH LAHUNDAPE      
  KEC. KENDARI BARAT      
a. Kel. Tipulu               755  Kali Pariama, Kali Kebi. Sungai Tipulu                     10.000 
b. Kel. Watu-Watu             1.089  Kali Kodya, Kali Amarilis, Kali Watu-Watu                     10.000 
WILAYAH GUNUNG JATI      
a. Kel. Sanua                 84  Kali Lasolo                           500 
b. Kel. Dapu-Dapura                 46     
c. Kel. Jati Mekar                754     
d. Kel. Gunung Jati             1.152     
e. Kel. Kampung Salo                   1     
f. Kel. Kemaraya               395  Sungai Pasar, Kali Belanda                     10.000 
WILAYAH MANGGA DUA      
A. Kecamatan Kendari      
a. Kel. Mangga Dua               228  Kali Mangga Dua 20.000-50.000 
b. Kel. Mata                 136  Kali Mata                     10.000 
c. Kel. Purirano                 92  Kali Mata                       9.000 
           
JUMLAH PELANGGAN             6.641     

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.